Social Icons

Pages

Tuesday, September 8, 2009

MENYINGKAP RAHSIA LAILATUL QODAR

LAILATUL QODAR TERLEBIH BAIK DARI SERIBU BULAN

Kini kita berada dalam bulan ramadhan dan sedikit masa lagi kita akan menempuh sepuluh terakhir bulan ramadhan yang penuh dengan kelebihan dan keberkatan, sesungguhnya nabi kita bersungguh-sungguh melakukan ibadah pada sepuluh terakhir dengan beriktikaf di masjid.

Bulan Ramadhan yang penuh berkat ini Allah telah mengkhaskan suatu pengkhususan yang tidak diperolihi pada bulan-bulan yang lain, padanya diturunkan Al-Quran, dan padanya jugalah diturunkan Injil kepada nabi Isa dan taurat kepada nabi musa. Padanya terdapat satu malam yang terlebih baik dari seribu bulan, pada malam tersebut diperintahkan jibril alaihissalam supaya diambil daripada lauh mahfuz Al-Quran lalu diturunkan sekaligus di Baitul izzah di langit yang pertama kemudian setelah itu diturunkannya ke dunia secara berangsur-angsur. Dan setelah mana sempurna penurunannya iaitu setelah berlalu masa dua puluh tiga tahun , maka nabi mula mengajar sahabat-sahabat tentang penyusunan kitab Al-Quran dan bacaannya sebagaimana yang kita lihat hari ini iaitu mula dengan surah Al-fatihah dan berakhir dengan surah Al-Naas.

Lailatul qodar bukan sahaja malam diturunkan Al-Quran padanya, Malah padanya juga Allah ta’ala perlihatkan kepada malaikat-malaikatnya tentang takdir(ketentuan Allah) untuk tahun akan datang, dari segi kematian, kehidupan, balapetaka, kenikmatan, kesihatan dan lain-lainnya, dan inilah yang dimaksudkan dalam Al-Quran yang maksudnya: Pada malam itu dijelaskan segala urusan yang penuh hikmah [surah ad-dukhaan:4]

Lailatul qodar bukan hanya tertumpu pada malam dua puluh tujuh semata-mata, ianya boleh jadi berlaku mana-mana malam dibulan ramadhan, tapi ianya tidak akan terjadi selain bulan ramadhon. Kebiasaannya berlaku pada sepul;uh terakhir bulan ramadhan,

Ini adalah peluang keemasan, siapa yang ingin menghidupkan lailatul qodar hendaklah dia sentiasa bersedia mentaati Allah dengan menuruti garis panduan yang di perintahkan oleh Allah terhadapnya. Hidupkanlah ramadhan dengan berzikir kepada Allah, hidupkanlah dia dengan beristighfar, melakukan solat sunat, bertadarrus al-quran. Bagi mereka yang masih belum menggantikan solat fardhu yang ditinggalnya maka dia hendaklah berkerja keras menggantikan solat tersebut daripada melakukan solat sunat kerana ulama’ ada mengatakan “sesiapa yang menyibukkan dirinya melakukan yang fardhu semata-mata dan meninggalkan yang sunat maka dia dimaafkan, tapi sebaliknya jika dia melakukan yang sunat sedangkan yang fardhu dia tinggalkan maka dia sebenarnya telah ditipudayakan oleh syaitan. Syaidatina aisyah pernah menanya nabi tentang apakah doa yang perlu di baca apabila melihat lailatul qodar, maka rasulullah mengatakan padanya: “katakanlah : اللهم إنٌك عفوٌ تحب العفو فاعف عنٌي

Mereka yang melihat lailatul qodar dengan dua biji matanya akan mengenal pasti dan akan melihat perbezaan malam tersebut dengan jelas, antaranya dia akan melihat suatu cahaya yang bukan dari cahaya bulan, matahari atau lampu, dan dia juga akan mendapati sinaran matahari pada subuh keesokan hari tersebut berbeza dengan hari-hari yang lain. Ada sebahagian manusia yang melihat pokok-pokok sujud pada malam tersebut samaada secara sedar atau melalui mimpi. Sesiapa yang dapat melihatnya dalam mimpi maka itu adalah petanda baik dan sesiapa yang diberi peluang oleh Allah melihatnya secara sedar maka banyakklanlah berdoa ketika itu. Doakanlah untuk orang islam agar Allah angkat kesengsaraan terhadap mereka, dihindari dari bala petaka.

Ingat mengingatlah sesama kita agar memperbanyakkan ibadah setiap hari sepanjang bulan ramadhan , sehingga kita mengenai malam yang penuh keberkatan itu..

( كلٌ عام وأنتم بخير )

Thursday, September 3, 2009

MELAKUKAN TAHNIK TERHADAP BAYI YANG BARU LAHIR

Tahnik atau yang dikenali dengan belah mulut terhadap bayi merupakan salah satu daripada ajaran Nabi kita yang dilakukan sejurus selepas bayi dilahirkan. Oleh itu, sebagai seorang Islam hendaklah mengambil berat untuk mengamalkan petunjuk ini.

Tetapi, apakah yang dimaksudkan dengan tahnik Ini dan hikmah di sebalik perbuatan ini?
'Tahnik bermaksud memamah kurma dan menggosok kurma yang dimamah itu ke gusi bayi. la dilakukan dengan meletakkan sedikit kurma ke dalam mulut bayi, kemudian digerak-gerakkan ke kanan dan kiri dengan lemah lembut. Sehinggalah mulut bayi tersebut dapat mengecapi kurma yang dimamah tadi. Sekiranya tidak mempunyai buah kurma, lakukanlah tahnik ini dengan apa sahaja yang manis demi mencontohi sunnah dan sebagai tanda mengikut apa yang dilakukan oleh baginda Rasulullah sallallahu alaihi wasallam.

Mungkin antara hikmahnya ialah disebalik perbuatan ini bertujuan menguatkan otot-otot mulut dan rahangnya dengan pergerakkan lidah ketika tahnik ini dilakukan dan melatih bayi menyusu dengan cara semulajadi ( tabi’i ). Lebih afdal sekiranya tahnik ini dilakukan oleh seorang yang cukup dikenali dengan ketakwaan dan orang yang soleh demi mengambil keberkatan daripadanya. Mudah.-mudahan bayi itu akan mengikut jejak langkah beliau. – Rujuk kitab Tarbiyat al-Aulad, karya Abdullah Alwaan, jil. 1ms.77.

Imam al-Bukhari dan Muslim menyebut tentang hadis Abu Bardah yang dinukilkan daripada Abu Musa Radiallahu anhu katanya:
“ Telah dilahirkan untukku seorang bayi lelaki lalu membawanya kepada Nabi dan baginda menamaknnya Ibrahim lalu ditahnikkannya dengan sebiji buah kurma. Manakala al-Bukhari pula menambah: Nabi mendoakannya agar mendapat keberkatan lalu menyerahkannya kepadaku. Anak itu merupakan anak sulung Abu Musa.” – Hadis riwayat al-Bukhari dalam kitab al-Akikah, jil.3, ms 303 dan dalam kitab al-Adab, jil. 4, ms 8. Manakala Muslim dalam kitab al-Adab, hadis no:24.

Anas bin Malik r.a berkata:
“ Abu Talhah mempunyai seorang anak yang ketika itu sedang sakit. Ketika abu Talhah keluar, anak itu telah meninggal dunia. Apabila kembali ke rumahnya, beliau bertanya tentang keadaan anak itu. Jawab Ummu Sulaim: Dia lebih tenang sekarang lalu beliau menghidangkan makan malam. Setelah selesai makan malam, mereka telah melakukan jimak(bersetubuh). Setelah selesai, isterinya berkata: Anak itu telah tiada lagi.
Pada keesokkan paginya, Abu Talhah telah menemui Rasulullah dan menceritakan kejadian malam itu kepada baginda lantas bersabda: Adakah kamu bersetubuh malam tadi? Jawab beliau: Ya! Lalu baginda berdoa: Ya Allah! Berkatilah mereka berdua. Lalu lahirlah seorang bayi lelaki.
Abu talhah berkata kepadaku: Bawalah dia menemui Nabi dan beliau mengirimkan bersamanya beberapa biji buah kurma lantas Nabi mengambilnya. Baginda bertanya: Adakah bersamanya sesuatu? Jawab mereka: Ya! Beberapa biji buah kurma. Nabi mengambilnya dan memamahnya hingga hancur kemudian diletakkan kedalam mulut bayi itu sambil baginda mentahmidkannya dan menamakan dia Abdullah.”- Hadis riwayat al-Bukhari:5470 dan muslim:2144.

>

Komen Terkini

Recent Comments Widget by Jom Bina Belog
 

Posts & Comments

get this

Follow by Email

Trafik

 
Blogger Templates